Jait – Menjait

Posted: March 6, 2011 in medicine

Weekend kemaren kayaknya bukan weekend yang baik buat gw. Pasalnya, kesialan silih berganti menghampiri.

Dimulai pas hari jumat, waktu itu ada pertandingan futsal dekan cup antar angkatan di kampus gw. Angkatan gw (2008) ngelawan angkatan 2009.  Emang pas sebelum pertandingan ada perasaan dan kejadian yang aneh yang ngehampiri gw. Tiba – tiba sebelum berangkat dari kosan, gw mencret – mencret lah pas udah di lapangan lagi pemanasan gw ngerasa lemes banget lah (padahal gw ga abis lima satu lho). Tapi, berhubung ini demi angkatan gw pun dengan sikap patriotik akhirnya memutuskan untuk tetap main di pertandingan itu. Pas main, udah biasa aja sebenernya. Salam – salaman dulu trus kick-off.

Namun, tak disangka tak dinyana dan tak diduga baru tiga menit pertandingan berlangsung, gw udah bersimbah darah aja. Pelipis gw robek, disundul sama pemain lawan. Bangkeee….gw yang emang mual kalo ngeliat darah apalagi darah gw sendiri, langsung keluar lapangan dan dengan agak panik minta cariin kapas atau tissue atau apalah yang bisa dijadiin buat neken luka gw. Untungnya ada temen – temen angkatan gw yang baik – baik dan  manis – manis yang langsung ngambilin tissue (thanks guys). Udah aja gw langsung neken pelipis gw yang robek tadi biar darahnya ga ngocor muluk. Satu menit, dua menit dan darahnya masih aja keluar. Tapi untung pas udah agak lamaan dikit darahnya udh berhenti dan sekarang terlihatlah bekas luka yang cukup terbuka yang menurut temen gw bakalan lama sembuhnya kalo ga dijait. What dijait ???  ga pernah terpikir sama gw untuk dijait yang kedua kalinya dalam hidup setelah pertama hal itu terjadi pas gw di sunat waktu sd. Apalagi ngebayangin jarum jait yang lebih mirip kail pancing itu menembus kulit gw..nyooosss sakitnyaa…

ini nih contoh jarumnya :
jarum jait

Tapi, setelah gw pikir – pikir lagi dan menurut masukan dari temen – temen gw, jadinya gw mutusin buat dijait juga. Bersama choi, aul dan mega (temen2 gw yang baik2 dan caem2), gw memberanikan diri untuk dateng ke IGD RSCM yang jaraknya sejengkal dari kampus. Sementara temen2 gw yang di lapangan masih nerusin pertandingannya…good luck guys

Udah dateng ketemu dokter jaganya, nunggu bentar langsung disuruh masuk ke ruang tindakan. Gilaa, di IGD itu keadaannya hectic banget…rame banget tapi ruangannyaa terbatas (mungkin karena RSCM lagi di renovasi ntar klo udh jadi semoga lebih bagus..hehe) dokter jaga, koas perawat, pada mondar – mandir. Pasiennya yang di tempat tidur ada yang teriak – teriak kesakitan, megap – megap, ada juga yang lemes banget. Kayaknya Cuma gw yang dateng ke IGD dengan tenang – tenang aja.hehe

Di ruang tindakan gw yang jaga ada tiga orang koas angkatan 2006 yang pada baik, yang langsung anamnesis dan ngasih pilihan mau ditanganin ppds bedah plastic yang udh senior atau ppds bedah yang baru masuk. Tapi kalo mau sama ppds bedah plastik mesti nunggu 1 atau 2 jam soalnya lagi ada operasi doi..ya kalleee..ya udahlah yaa gw mutusin buat dijait sama ppds yang junior. Proses penjaitannya pun dimulai setelah temen gw (aul dan mega..thanks lagi yaa) nebus resep spuit, lido dll di apotek. Kira – kira dijaitnya itu satu jam setelah gw pertama dateng ke igd,,lama jugaa yaaa??? Soalnya mesti nebus ke apotek yang lumayan jauh trus mesti nungguin dokternya nanganin pasien yang lain..

Oke skip aja deh cerita nunggu2nya, langsung ke proses penjaitannyaa. Pas mau mulai dan lampu operasinya mau dinyalain, petanda ga baik lagi – lagi terjadi. Lampunya ga nyala !!! waduh gw udh deg-degan aja takut dokternya salah jait.haha. Tapi untungnya dokter FKUI emang seven star doctor, tiada rotan akar pun jadi. Akhirnya dengan bantuan penyinaran dari penlight, proses penjaitan pun dimulai. Di asepsis dan antisepsis dulu, trus abis itu di suntik lido baru deh dijait. Dan ternyata ga sesakit yang gw kira malahan ga sakit sama sekali..wawww..ampuh deh tuh lidonya trs dokternya juga jago kayaknya makanya nyuntiknya ga kerasa.thanks doc. Penjaitannya pun kelar, dan dengan sedikit edukasi tntang perawatan luka, gw, choi, aul dan mega pun keluar dari IGD.

Untungnya pas udah keluar dari IGD gw dapet kabar kalo angkatan kita menang di pertandingan tadi..hohooho syukurlah ga sia – sia deh nih dijait pelipis gw.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s