Tragedi di Sabtu Pagi

Posted: April 2, 2011 in my life

Kakak gw kan baru aja lulus jadi dokter sekarang lagi masa2nya nunggu dokumen – dokumen kelulusannya pada beres. Sembari nunggu itu, doi ikutlah jaga – jaga klinik sekalian mengaplikasikan ilmu plus buat nambah – nambah uang jajan.

Nah, sabtu itu doi ada jadwal jaga klinik di cilebut dan minta anterin gw lah secara dia juga belum pernah kesono. Hah dimana tuh cilebut ??? baru sekali itu kayaknya gw denger daerah cilebut. Kakak gw cuma dapet clue dari temen jaganya “naik krl ntar berhenti setelah 5 stasiun dari stasiun ui depok, abis itu naik ojek trus nyampe deh”. Okeelah, denger cluenya yang simple kayaknya gampang deh kesono walaupun gw sendiri udh lama banget ga naik krl, itupun paling jauh ke ui depok pas jaman2nya OBM 2 taunan yang lalu.

Sabtu pagi2 kita berangkat dari stasiun manggarai naik kereta ac ekonomi yang harganya murah banget cuma 6 ribu (bayangin 6 ribu dari Jakarta ke bogor, kalo naik mobil sendiri bayar tolnya aj udh  berapa cobaa).  Setelah nunggu lima belasan menit akhirnya keretanya dateng juga. Wah, ternyata keretanya bagus lumayan nyaman deh, sepi lagi jadi ga perlu desak – desakan buat rebutan tempat duduk. (hokiii nih, cihuyyy). Mungkin gara2 sabtu kali yaaa, apalagi masih pagi jugaa makanya sepi keretanya.  Perjalanan selama 45 menit, gw rasakan lancar2 dan normal2 aja ga ada yang aneh. Pas keretanya berhenti di stasiun cilebut, kita bedua turun trs naik ojek deh ke kliniknya yang ternyata ga jauh dari stasiun.

Okee, udah selesai nganterin kakak gw sekarang saatnya gw pulang. Seorang diri gw membeli tiket pulang ke Jakarta dan mesti nunggu kereta lagi. Gw liat jam skrg jam 8, jadwal keretanya ditulis jam 8.20 berarti gw mesti nunggu 20 menitan, dan sendirian pula..aahhh membosankan. Lagi – lagi deh relativitas waktu Einstein berlaku,, cobaa nunggunyaa bedua bareng cewek cakep nan menawan yang ngobrolnya nyambung pasti 20 menit serasa Cuma 2 detik. Nah ini, udh nunggu sendirian, di tempat antah berantah, gerimis, ga ada pemandangan yang indah lagi (red: cewek cakep). Nunggu 20 menitan berasa 2 jam..wuahaha lebayyy aah..

Jadinyaa sambil nunggu kereta, gw dengerin Ipod aj deh. Lagu yang keputer hujan di bulan desember-nya efek rumah kaca. Pas lah sama sekarang yang lagi ujan (gerimis) walaupun ini bulan maret bukan desember. Hahaaha

Dua puluh menit pun berlalu dan kereta yang gw tunggu tampak segera menyongsong ke stasiun tempat daritadi gw menunggu. Harapaan gw sih ga muluk2, cuma bisa dapet duduk dan ga perlu desak – desakan kayak pas berangkat tadi. Tapiii, ternyata realita jauh dari mimpi dan harapan gw. Kayaknyaa hokii gw udah abis nih..pas pintu kebuka dan gw masuk, tempat duduknya udh penuh dengan ibu – ibu  dan mbak2 bahkan yang berdiri juga udh banyak.

Gw masuk dan berdiri dipojokan gerbong dengan masih berpositif thinking, “ah paling ntar juga banyak yang turun trus gw bisa duduk deh”.., ternyata masalahnyaa ga Cuma gw ga kebagian tempat duduk tapi juga gw salah naik gerbong (ini yang paling fatal).

Tanpa disadari gw daritadi diliatin sama petugas keretanya dan sekarang malah gw dipanggil – panggilin, awalnya gw ga ngeh kenapa dia manggilin. Gw sangka dia mau liat karcis, trus gw lambain aja karcisnya dari jauh tapi ternyata bapak petugas itu masih manggilin gw dan sekarang malah berjalan mendekat. Gw yang merasa ga ada salah celingak – celinguk lah ngeliat keadaan sekitar dan jengjengg!!!

Ternyata gerbong di tempat gw berdiri sekarang itu agak beda dari gerbong biasanyaaa,, gw liat ke atas loh kok bagian atas kereta warnanyaa pink – pink gitu (girly abiss), trus pas gw liat kiri kanan baru deh gw nyadar bahwa gw satu – satunya cowok yang ada di gerbong itu. Dan akhirnya gw menemukan tulisan di gerbongnya “gerbong khusus wanita”. Whaattt the f@#k!!! Langsung deh gw menyadari bahwa maksud petugas kereta td manggilin gw adalah karena gw berada di tempat yang ga semestinyaa..dengan wajah merah padam (tanda malu) apalagi diliatin ibu – ibu sama mbak2 yang ada di gerbong itu, gw pindah meninggalkan gerbong itu ke gerbong lain yang agak jauh (biar ga diliatin lagi sama mereka.hahaha).

Jadi, sekarang itu karena banyak terjadi pelecehan seksual di transportasi umum disediakan lah bagian dari angkutan  yang khusus untuk wanita kayak di bus transjakarta yang ada pembedaan jalur antrian cewek dan cowok dan ternyata kalo di kereta ini, satu gerbong pertama dikhususkan untuk wanita.(yaaah mana gw taukkk)

Sisa perjalanan gw lanjutkan dengan keapesan dari mulai ga dapet tempat duduk lah, kedorong – dorong kesana kemari lah, sampe mau jatoh. Sabtu pagi ini mungkin sabtu paling apes gw di semester ini, biasanyaaa jam segini gw masi bergulat dengan guling di dalam selimut di atas kasur gw..huuh. Tapi ga apa apalah, yang penting gw udh nganterin kakak gw sampe tujuan dengan selamat sentosa dan sejahtera.hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s