Konferensi Meja Kopi

Posted: July 10, 2012 in my life

Gw selalu menggambarkan diri gw sebagai orang yang realistis dan punya tujuan yang jelas. Buktinya aja buat 30 tahun ke depan gw udah punya sederetan list tentang apa yang mau gw perbuat.

Alkisah, sore itu gw dan kedua temen gw lagi duduk – duduk manis sambil ngopi di salah satu kedai kopi yang ada deket kampus. Anehnya ngga seperti biasa, obrolan sore ini agak serius bahkan terlalu serius untuk orang – orang kayak mereka. Asal tau aja, selama 4 tahun gw kenal mereka omongan – omongan penting dan berbobot yang keluar itu ngga nyampe satu persen sisanya yaah ketawa – ketiwi, ngatain orang, jailin temen yang lain dan banyak lagi laah hal – hal ngga penting yang udah dilakuin. Dan sialnya gw ngga Cuma punya 2 temen yang begitu tapi pangkat empatnya alias 16 belas orang (hufft). Kebayang kalo ke-16nya lagi ngumpul (17 sama gw), orang – orang yang duduk di sekitaran kami pada minder kali yaa abis dikatain muluk baik secara langsung maupun tidak langsung. Padahal sih, mereka yang ngatain itu punya tampang dan kelakukan yang jauh dari sempurna (ckckckck).

Tapi, sore ini beda cuy. Ngga tau deh, temen gw yang dua ini abis kesambet apaan tiba – tiba ngomongnya serius banget tentang impian di masa mendatang. Yaah, gw yang lagi menengguk kopi pesanan gw ketawa laah sampe keselek dan kopinya keluar lewat idung pas ditanya sama mereka “eh, ntar impian lo kalo udah lulus kuliah apaan?” bayangin aja selama ini mereka itu paling serius Cuma nanya “eh, besok ujian jam berapa cuy ? di ruangan mana?” atau paling banter “sabtu ini jadi ngga futsal lawan junior?”. Yaa, Cuma dua tempat dimana gw bisa ngeliat temen gw serius, yang satu di ruang ujian ( ngga tau yaa ini serius nyari contekan atau serius ngerjain soal, yang penting serius deh) sama yang satu lagi di lapangan futsal (yoii, mereka emang pada jago maen futsal). Jadi sebelum gw ngejawab pertanyaan mereka gw nanya dulu,”kopinya ngga ada alkohol kan ? kok lo sampe mabok begitu ?” terus temen gw jawab “ya, nggak lah, gw serius nih. Jarang – jarang kan gw nanya serius begini ?”.

Okay deh kalau gitu gw jawab aja tentang impian gw. Gw mulai berkoar – koar dan berkelakar sampe mulut bebusa. Yang intinya adalah dalam 20-30 tahun mendatang gw mau punya rumah di daerah menteng dengan gaya american classic. Terus punya mobil minimal ada range rover sama mini coopernya.  Gw mau setelah usia 45 tahun, gw udah ngga ngoyo kerja udah nyantai aja gitu. Terus gw mau punya istri yang cantik, pengertian, smart dan nggak gaptek.ahaha. Gw pinginnya punya 3 anak, dua cowok satu cewek. Yang cewek namanya eleanor (anjirr, gw suka banget namanya). Ntar anak gw salah satunya harus ada yang jadi seniman karena gw sangat menghargai seorang seniman dan pingin banget tapi sayangnya ngga berbakat.hufft. terus yang dua lagi jadi bussinesman sama dokter. Itu aja sebenernya garis – garis besar haluan hidup gw.haha, yang repot sih gimana cara ngerwujudinnya aja.

Well, selesai gw berceloteh ria tentang impian gw tibalah saatnya giliran kedua temen gw. Temen gw yang pertama sebut aja si A mulai bercerita tentang impian – impiannya. Dengan gaya khasnya sambil menjetikan jari jemarinya (sat-set) dia lancar bercerita yang intinya sih dia mau jadi ketua PSSI mau ngebenerin sepakbola di Indonesia katanya. Secara dia cinta banget tuh sama timnas. Masa, nonton timnas di tipi aja dia sebelum mulai pake jersey timnas dulu terus ikutan nyanyi Indonesia Raya, kalo nonton berisiknya minta ampun. Padahal sih ujung – ujungnya timnas kalah juga, tapi dengan setianya dia nonton dan ngasi alesan kenapa timnas kalah. Yang udah pasti ngga bakal gw dengerin tuh alesannya.hahaha, anyway goodluck bro gw yakin kalo lo jadi ketua PSSI sepakbola Indonesia bakal lebih maju dari ini setidaknya ngga kalah laah sama negara tetangga.ahaaha

Terus tibalah temen gw yang kedua sebut aja si B bercerita tentang impiannya. Nah ini nih sampelah kita di antiklimaksnya. Kalau gw sama si A tadi kan impiannya walaupun ngimpi tapi yaah masih make sense lah, masih bisa diwujudin walaupun kemungkinannya Cuma 0,01%. Tapi kalau temen gw si B ini impiannya bener – bener ngimpi bahkan gw ngimpi aja ngga pernah kepikiran sampe sebegitunya. Bayangin aja masa dia mau jadi perdana menteri inggris (padahal darahnya batak-dayak ngga ada inggris – inggrisnya), mau jadi ketua PBB lah, mau beli klub bola lah, mau bikin jalan tol dari bumi ke bulan (bujugggg ilmuwan aja gw yakin belum kepikiran tuh), sampe yang paling ekstrem doi mau bikin agama baru mau jadi Tuhan. Gw sama si A Cuma bisa bengoong sambil liat – liatan aja pas si B selesai cerita. Abisnya bingung mau komen apaan, yaah namanya juga impian kan ngga ada batesnya.ahaha

Anyway I thank to God, udah ngasi temen2 kayak mereka yang bikin hari – hari jadi “gilak”.ahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s