Ketika Duduk itu Mahal

Posted: December 31, 2012 in my life

Banyak orang mungkin termasuk lo semua yang berpendapat duduk merupakan suatu tindakan yang gampang untuk dilakukan, ngga butuh biaya, hampir semua orang bisa melakukannya dan ngga butuh usaha yang besar. But wait, ada kondisi – kondisi yang membuat duduk itu jadi kegiatan yang paling membahagiakan dalam hidup lo (based on true story), kegiatan yang membutuhkan usaha besar dari diri lo dan kegiatan yang membutuhkan uang banyak ngelebihin harga range rover. Berikut keadaan yang bikin duduk itu mahal. Checkitout

Pertama, kegiatan yang bikin duduk itu menjadi berharga dan membahagiakan banget adalah ketika lo jadi koas jaga di IGD. Berdasarkan pengalaman pribadi gw, koas jaga itu yang selalu dianggap sebagai corpus alienum susah banget buat duduk. Lo bayangin jaga dari 7 malem sampe jam 7 pagi, kerjaannya berdiri doang, meriksa pasien seadanya, dipedulikan juga ngga (nasib koas). Boro – boro mau dikasi duduk, yang ada kita yang kebetulan lagi duduk eh malah disuruh berdiri soalnya kursinya mau dipake. Mau selonjoran di lantai, ngga boleh, ntar katanya ngejatuhin imej dokter. Mau kabur jaga, ntar ngga lulus dan mesti ngga duduk lebih lama lagi.hufft memang posisi seorang koas itu selalu dilematis. Jadi, apa yang ngebuat mata seorang koas jaga jadi ijo dan gede ? bukan duit, bukan juga cewek cakep tapi kursi kosong yang tak bertuanlah yang bisa nyelamatin hidup koas jaga igd.

Kedua, keadaan yang bikin duduk itu jadi sesuatu yang berharga banget adalah ketika lo naik bus (mau itu bus transjakarta atau bus kopaja dan temen-temennya). Udah desak – desakan, bus yang idealnya Cuma bisa nampung penumpang sesuai dengan kursi yang ada eh malah diisi oleh lebih dari dua kalinya jumlah kursi, bayangin aja sendiri betapa sumpek, pengep dan baunya tuh bus. Udah lagi naik busnya pas jam – jam pulang kantor, disaat bajunya udah pada basah oleh keringet dan wangi parfumnya udah hilang dimakan waktu.eyuhhh. perjalanan yang mesti gw tempuh juga ngga deket lagi, dan pasti makan waktu minimal 1 jam, pegel banget dan tiap saat gw selalu diombang – ambingkan (ke kiri-ke kanan, ke depan-ke belakang tapi sayangnya ngga ke pelukan cewek cakep.hufft) sama supir bus yang nyetirnya udah kayak balap nascar. Gilaaak, udah mau mampus gw untung ngga apneu di tempat. Satu – satunya yang bikin gw serasa hidup kembali adalah begitu ngeliat seorang penumpang turun dan meninggalkan kursi kosong tak bertuan. Itu rasanya seperti minum air yang segerrr setelah menahan dahaga seribu tahun. Langsung aja deh gw samber tuh kursi yang emang udh gw incar saban tadi, ternyata ngga Cuma gw yang berniat mau nyamber kursinya ada 4 penumpang lain yang juga mau duduk di kursi panas itu, salah satunya ibu – ibu paruh baya. Entah kenapa gw ngga sampe hati buat duduk jadi gw persilahkan aja ibu itu buat duduk. Yaah ngaa jadi duduk deh dan nggga jadi minum air segerr, tapi ngga apalah emang ada yang lebih berhak buat mendapatakannya.ahahah lebay.

Yang ketiga keadaan yang bikin duduk itu mahal pasti semua udah pada tau. Yupp, duduk di kursi DPR aka ikut pemilihan caleg. Udah menjadi rahasisa umum laah bagi masyarakat kalo yang mau duduk di DPR itu mesti ngasih sesajen dulu baru bisa dapet kursi. Sesajennya ngga tanggung – tanggung bisa nyampe berM-Man. Pantes aja anggota DPR di Indonesia ngga ada yang produktif kerja, soalnya pas udah dapet kursi motivasi utamanya adalah balikin modal dan nambah kekayaan. Dan gw pernah dapet cerita waktu SMP, katanya sih nyokapnya temennya dari adek sepupu temennnya temen gw waktu pernah mau nyalonin jadi caleg. Jadi ceritanya dia udah ngejual rumah dan asetnya (pom bensin) buat modal jadi caleg. Eh pas hari pemilihan doski kalah meeen, ngga dapet cukup suara. Kabar terakhir yang gw dapet sih katanyaa doski jadi stress (bahasa baiknya buat gila).ahaha, makanya kalo mau duduk di kursi dengan cara yang baik – baik aja dong, kalo perlu bawa aja sendiri tuh kursi dari rumah ke ruang DPR.wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s