Lika-Liku Internship I: Bakwan Bala – Bala

Posted: February 3, 2014 in my life

Beginilah nasibnya kalau ada long weekend tapi lo lagi berada di daerah terpencil, mau pergi ke tempat keramaian tapi jauhnya nyiksa. Bayangin aja gw butuh waktu 5 jam cuma buat ke kotanya untuk nonton di bioskop. Dan naasnya lagi, bioskopnya ngga cukup adekuat dan harganya mahal. Yang paling mengganggu sih ada adegan mati lampunya setiap kali nonton. Mau pulang ke rumah di Jakarta juga berat di ongkos apalagi uang bantuan hidup dari pemerintah belum turun udah 2 bulan (plis deh bapak-ibu pejabat tolong jangan diselewengkan pesangon kami yang hanya cukup untuk se-suap dua-suap nasi itu) alhasil yang tersisa hanya kebingungan dan kebosanan (it’s not easy to be me indeed)

Bingung mau diapain waktu libur yang melimpah di tempat beginian dan bosan menunggu berlalunya waktu (dan datangnya jodoh.haha). Banyak cara udah gw cobain buat mengusir dua hal tersebut dari dengerin segala jenis musik mulai lagunya beatles, queen, oasis, raffi ahmad sampe lagunya “si halus” yang lagi mencangkul di malam hari. Nonton juga udah gw lakuin mulai dari nonton dvd, nonton tv yang isinya Cuma acara joget-joget dan gossip (FYI disini Cuma dapet siaran transtv, trans7 dan antv), sampe nontonin tetangga mandi. Beragam bacaan juga udah gw coba mulai dari baca novel, baca textbook, baca quran (pencitraan.haha), baca hati sampe baca mimpi. Tapi itu semua ngga cukup menghilangkan kebosanan gw yang udah mengkristal dan menggunung ini (tinggal nunggu meletus aja.haha).

Untungnya gw ngga sendiri – sendiri banget disini, masih ada temen – temen sependeritaan, sepenampungan, seperjuangan dan seperempatan yang menemani. Bareng temen – temen inilah gw menghabiskan sisa longweekend ini (dan sisa makanan yang ada). Mulai dari main catur bareng, main uno, main mata sampe main hati.haha, Kita juga lari sore bareng mengitari kompleks rumah bupati yang ngga pernah kelihatan ada penghuninya dan bareng – bareng juga lari dari kenyataan (ngayal dan ngimpi lagi liburan di Maldives, main air, main ombak, minum air kelapa muda yang seger, makan seafood yang maknyuss bareng cewek – cewek cantik.haha).

Di tengah kesunyian dan kekhusyukan gw lari dari kenyataan, tiba – tiba salah satu temen gw nyeletuk, “we should try something new, mennn””kalau rutinitas lo ini – ini aja hidup akan flat dan lebih cepat membosankan”. Temen gw yang lain nimpalin “yaudah cobain aja sono masak buat kita, something new dan bermanfaat lagi, bisa ngga lo? “Itung – itung biar ada kerjaan liburan gini, masak yang gampang aja deh, bakwan”. Sebagai seorang pria yang punya pride dan dignity pantang buat gw di challenge gitu walaupun sebenernya gw ngga bisa sama sekali masak dan pengalaman gw memasak jauh dari memuaskan, masak air yang airnya sampe abis, masak mie jadinya keras, masak nasi yang ngga tanak-tanak soalnya lupa ngidupin magic jarnya, tapi tetep gw terima tantangan dari grup feminis itu. “oke deal, besok gw masakin, jangankan bakwan, rendang juga bisa gw masaknya” tetep gw menjawab dengan sedikit arogansi khas pria.haha. Biasalah pria selalu ingin terlihat superior dibanding wanita dalam hal apapun, apalagi didukung sama lagu sabda alam “wanita dijajah pria dari dulu, dijadikan perhiasan sangkar madu…..”.haha

Langkah pertama adalah mencari sekutu, haha. Karena gw ngga yakin bisa bikin itu jenis masakan sendirian, untungnya ada sejawat testosterone gw yang available tapi dengan skill memasak 11 12 sama gw (oke gpplah, saatnya gain experience bareng). Terus kita merencanakan untuk cari-cari resep dan video tutorial di internet namun sayangnya kuota internet ngga cukup cuma bisa buka resepnya. Oke coba masukin keywords “cara membuat bakwan” ada banyak banget yang keluar, gw coba buka satu tautan yang judulnya cara membuat bakwan bala-bala setelah sekilas membaca, gw masih ngga ngerti gimana cara buat tuh bakwan dan baru kali ini gw tau buat bakwan mesti pake santen dan soda kue(???). Well, akhirnya kita putuskan buat bikin bakwan ala testosterone aja dengan bermodalkan imajinasi dan intuisi.

Jeng jeng jeng. Akhirnya waktu yang telah ditetapkan pun tiba, bahan-bahan yang udah lengkap dibeli di pasar siap diolah menjadi bakwan bala bala ala testosterone. Canggung dan kikuk begitu baru mau mulai mengolah bahan, megang pisau yang ngga adekuat tekniknya (iyasih gw mau jadi dokter bedah dan megang pisau juga, tapi megang pisaunya kan ngga gitu juga kalee) motong – motong dan nyuci-nyuci sayur yang memakan waktu serta tenaga. Pressure meningkat buat kita kalo sampe hasilnya ngga oke, berarti kita ngga bisa mempertahankan pride dan dignity. Konflik kecil antarsekutu pun jadi tak terelakan dengan adanya pressure seperti itu contohnya konflik pembagian tugas dan penggunaan alat. Namun, karena kita disini atas nama testosterone yang tidak mau dianggap inferior oleh kaum estrogen yang feminis itu akhirnya kita bisa mengatasi konflik tersebut. Setelah melalui proses mencuci, memotong, mengaduk dan menggoreng perasaan eh adonan bakwan akhirnya dalam waktu yang agak ngga terlalu lama lama amat akhirnya kita berhasil menyelesaikan bakwan tersebut.

Aroma semerbak menggelitik hidung dan penampilan bakwan yang menawan dengan warna kecoklatan seperti bule habis tanning membuat hipersalivasi pun tak tertahankan. Juri dari regu feminis pun mulai mencoba dan merasakan tekstur yang ideal dari bakwan yang digoreng dengan tingkat kamatangan yang pas dalam minyak panas dengan suhu optimal. Kinyis – kinyis maknyuss. Satu-dua bahkan lima bakwan lahap dimakan dalam waktu sekejap oleh mereka. Dan merekapun memberikan penilaian 8.5/10 “yeayy dapet A”.ahhaa

Walaupun hari ini hasil masakan gw dan rekan testosterone gw cukup memuaskan tapi gw jadi tau masak itu ngga gampang dan melelahkan dan bikin nangis (ngiris bawang) dan bikin bau (bau bumbu-bumbu.huekss). Dan gw beruntung banget selama tinggal di tempat terpencil ini selalu dimasakin (dengan ikhlas) sama temen-temen estrogen gw (thank girls) dan seringnya setelah makan kita ngga pernah bantu-bantu beresin apalagi cuci piring alias SMP (setelah makan pulang) emang pria-pria kurang tau diri.haha

Eniwei, gw jadi sadar wanita itu ngga selalu inferior dibanding pria dan gw juga ngga setuju sama lirik lagu sabda alam itu “wanita dijajah pria..” sekarang banyak wanita yang jauh lebih kompeten bahkan di bidang yang dianggap keahlian pria misal banyak wanita jadi pemimpin seperti angela merkel yang jadi kanselir jerman. 

NB: cerita ini ngga nyata-nyata amat banyak bumbu yang ditambah untuk lebih menyedapkan

Credit to fadlhan sebagai sekutu testosterone

Credit to gasa udah kasih supervisi dalam memasak bakwan bala-bala ala testosteron

Credit to kazai, dita, marlene, dema udah jadi konsumen perdana bakwan bala-bala ala testosterone

Credit to bakwan ibu pasar yang udah jadi lower comparison

Comments
  1. mekar jaya says:

    Government will protect its workforce through fair and timely compensation plans. it was awesome article
    rental mobil jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s